Greatest Accidental ~Chapter 13 {Of You, Me, and the Parents}


.o.o.o.o.

 

Park Jimin X Min Yoongi

Kim Taehyung X Jeon Jungkook.

BTS and other characters © God, themselves

Greatest Accidental © Fujimoto Yumi, 2016

Indonesian!AU. | YAOI. BoysLove. | T+. | OOC.

Police!NamVMin. CollegeStudent!JinSugaHopeKook.

Older!NamVMin. Younger!JinSugaHopeKook.

Non-EyD.

 

.o.o.o.o.

 

Greatest Accidental

Chapter 13

Of You, Me and the Parents

Summary :

Rasanya seperti menjalani konsep ‘first meeting’.

Tetapi kalau bukan sekarang?

Kapan lagi mereka bisa saling mengenalkan?

 

.o.o.o.o.


Min Yoongi cemberut sembari menyeret langkahnya ke arah ruang dosen. Oh betapa kurang kerjaannya dosen Yoongi yang satu ini.

 

Yoongi mungkin memang seorang mahasiswa yang pandai, dan juga mantan ketua BEM. Tetapi apa dia sampai harus dipanggil di hari libur begini? Hendak Yoongi mengumpati pak tua itu dan mengabsen seluruh penghuni kebun binatang kalau saja tadi sebelum ke kampus pacarnya, Jimin bisa sedikit menaikkan moodnya.

 

Kalau di pikir-pikir, tidak rugi juga dia jadian dengan polisi bantet (tapi tampan) itu.

 

Yoongi mengetuk pintu ruang dosen besar di fakultasnya di mana ketika ia berpijak di dalam, dosennya yang merangkap sebagai PA kelasnya itu sudah menunggu di mejanya.

 

Morning, sir.”

 

“Oh, kamu udah dateng, Yoon. Cepet duduk di depan saya.”

 

Yoongi hanya menuruti dan mengernyit. “Ya, sir?”

 

“Oh, gapapa. Saya cuma mau minta bantuan periksain tugas essai adik tingkat kamu.”

 

HENDAKKU BERKATA KASAR. KASARRR.’ Yoongi langsung memaki dalam hati.

 

“Errr?”

 

“Saya udah telpon Seokjin juga kok. Dia lagi beliin saya cemilan. Kita kerja kelompok ya.”

 

Apa-apaan ini Tuhaaaan?’

 

Yoongi hanya menurut. Jaga image lah. Pura-pura jadi anak baik. Namun sial juga, sahabatnya yang kampret itu tak memperingatinya soal ini. Kalau Yoongi ketemu Jin nanti, Yoongi janji akan mengacak-acak muka sok cantik sahabatnya itu.

 

Tak lama pintu terbuka dan nampaklah Jin. Yoongi dengan sigap melemparkan tatapan ‘mati-lu-abis-ini’ yang tentu saja Seokjin abaikan karena dia pikir jangan sekarang untuk meladeni sahabat galaknya itu.

 

Dan untuk beberapa jam ke depan, kedua mahasiswa tingkat soon-to-be empat itu mulai melakukan pekerjaan mulia mereka membantu sang dosen PA kesayangan.

.

.

.

“Si kunyuk. Kenapa lu ga bilang kalo disuruh ke kampus juga coba?” Yoongi langsung nyerocos sesaat keluar dari ruangan dosen besar.

 

Jin hanya manyun sambil menyeret langkahnya di samping sang sobat. “Mane gue tau, ‘Ga. Tapi udah firasat sih Mr. Jung bakal manggil lu juga.”

 

“Tau ah bête. Ganggu liburan gue ajesi. Gue kan pengen menikmati liburan.”

 

“Yha laen dah yang mau liburan ke Jeju bareng mas Jimin mah.”

 

“Diem lu, cabe.”

 

“Seneng kan lu liburan sama mas Jimin?”

 

“Jin anjir gue jijik dengernya kalo lu yang ngucap.”

 

“Nyogok mas Jimin apa lu sampe dia mau diajak liburan bareng polped itu.”

 

“Diem ga lu. Jangan nyebut lengkap pake panggilan mas-nya juga kek.”

 

“Mas Jimin keknya yang kesenengan liburan berdua sama lu yak?”

 

“JIN IPRIT GUE SEMBELIH LU SEKALI LAGI NGUCAPIN ITU.”

 

Oke. Yoongi sudah super kesal sampai rasanya Jin bisa melihat tanduk di kepalanya. Dengan segera, ia memasang kuda-kuda di depan sahabatnya yang bisa saja meledak lalu melemparnya ke kolam belakang kampus.

 

“Iya iya, oke. Ngambek mulu lu ah. Mas Jimin sibuk y—ANJRIT ADUH IYA JANGAN JAMBAK RAMBUT GUE WEH.”

 

Kalimat Seokjin terpotong saat Yoongi dengan semangat mengayunkan tangannya untuk menjambak rambut sewarna mahogany milik Seokjin.

 

“OI MIN YOONGI?! LEPASIN WEH. EMANG KITA NAX TK APA JAMBAK-JAMBAKAN?!!!”

 

Yoongi langsung melepasnya dan berlalu begitu saja setelah berujar tanpa dosa, “Ups, sorry. My hand slipped.”

 

“Dasar ratu tsundere galak.”

 

“Gue denger ya Jin iprit.”

 

“Untung mas Jimin mau sama lu.”

 

“JIN ANJIR BERANTEM AJA YUK!”

 

“Wkwkwkwk iya iya ga asik ah lu. Gitu aja marah. Btw, jalan-jalan kuy. Bête gue di kost-an.”

 

Seokjin tanpa menunggu jawaban Yoongi, langsung menyeret si pemuda caramel ke arah gerbang dan menyetop taksi untuk kemudian bertolak ke satu mall ternama di kota Seoul.

.

.

.

bundajin

Seoul City Mall

 

(Seokjin ngepost foto di mana dia dan Yoongi lagi duduk hadap-hadapan dan di atas meja ada beberapa jenis junk food yang masih utuh maupun hampir habis. Keduanya tersenyum ke arah kamera.)

 

♥259 likes.

 

bundajin Qtime with pacarnya mas Jimin @minsugar muehehehe♥ Mas pacarnya manis yah? @parkjm95

 

minsugar TAY

minsugar gue block lu lama-lama.

minsugar esmosi gue baca captionnya.

hosiki__ sip ga ngajak. Kita cere aja kak cere! YANG KALYAN LAKUKAN KE SAYA ITU JAHADDDDD :”(((

goldenmaknae sip ga ngajak. Kita cere aja kak cere! YANG KALYAN LAKUKAN KE SAYA ITU JAHADDDDD :”((( (2388123juta)

kth__95 tumben pacar lu senyum bro @parkjm95

parkjm95 @kth__95 lu aja ga pernah liat dia senyum-_- dia senyum mulu kali ke gue.

parkjim95 kok yang rambutnya warna caramel itu manis yah. Cantik lagi. @minsugar

minsugar ^basi oi. Ngegembel mulu si. @parkjm95

parkjm95 @minsugar emang kenyataannya kamu gitu kan. Manis ples cantik.

minsugar @parkjm95 au ah terang.

Bundajin @minsugar ngambek mulu lu. Udah gue traktir juga-_- / @hosiki__ @goldenmaknae makanya jadi anak kesayangan pak Jung dulu dunds biar dimintain tolong terjun dari lantai 5 fak.sas, abis itu kita jalan-jalan deh:”) / @parkjm95 gue yang bukan Suga koq agak geli gimana gitu pak bacanya :/

hosiki__ pak Jung? Anak kesayangannya pak Jung? Lu bunuh ae gue kak. Matkul dia aja gue molor mulu gatau apa yang dia jelasin:( huks mau burgernyaaaaaaaaaa!

goldenmaknae Kookie jd anak kesayangannya kak Jin sama kak Sugar aja deeeeeeh. Pak Jung tuh sapa? Ga kenal Kookie:(

gyu357 disuruh ngapain lu berdua libur-libur gini? Meriksa essai adik tingkat yak? WKWKWK

bundajin ^anjir kita diketawain ‘Ga @minsugar

minsugar mati ae lu kak putus dari si pohon toge @gyu357 @nwh91

nwh91 ^ESI KUNYUK DOANYA KENAPA KESITU NYET @minsugar

minsugar @nwh91 MONYONG DASAR BANTET UDAH KUNYUK MONYET JUGA LAGI

bundajin /manteng @minsugar @nwh91 terus aja kalian adu komen sampe lebaran zebra.

gyu357 emang ada Jin?

bundajin @gyu357 yha ga ada lah kak. Koq lu yang asdos pinter banget si kak-_-

gyu357 GAUSAH BAWA-BAWA ITU JUGA BISA GAKSI

leeseongyeol_1991 sabar sobat. Jadi gimana hasil karangan adik tingkat kita?

minsugar @leeseongyeol_1991 gausah nanya nyuk.

leeseongyeol_1991 kak @eunhyukee44 lu dipanggil tuh.

bundajin ^bzt pinter juga lu ngelesnya @leeseongyeol_1991

eunhyukee44 ngefans banget lu pada sama gue-_- segitu hinanya kah nama gue? KALIAN SEMUA SUCI AKU PENUH DOSAAHHH @minsugar @leeseongyeol_1991 @bundajin

bundajin @eunhyukee44 muah kakak nyuknyukkuh! Mangat skripsinya kak. Btw gimana, bang Donge udah ngelamar lu kak?

.

.

.

Jungkook misuh-misuh di sofa apartemennya setelah melihat apdetan Seokjin bersama Yoongi tadi. Curang. Dirinya tidak diajak jalan-jalan. Padahal dia lagi bête di kost-an. Taehyung sibuk sama berkas kasus dan kak Hosiki entah ke mana. Walau dia mikirnya kakak tingkatnya yang satu itu lagi sibuk mainin hape sih di kost-annya.

 

Jungkook cemberut. Sekarang hari Kamis dan dua hari lagi dia, Taehyung, pak Jimin dan kakak Sugar kesayangan akan berangkat ke Jeju (walau di delay sehari sih). Dan sebelum berangkat keesokan harinya, dia akan bertemu orangtua Taehyung. Ih, kok Kookie jadi deg-deg-an lagi.

 

Namun mengabaikan perasaan itu, Jungkook beralih menatap ponselnya yang terus bergetar tanda ada whatsapp masuk. Dan isinya hanya protesan kak Hosiki pada dua kakak tingkat mereka yang lain.

 

hosikijung_ mengubah subjek menjadi “HOPEKOOK MEMINTA KEADILAN DARI KAK JINGA!”

 

hosikijung_                :  yang kalian lakukan ke saya itu jahat!

hosikijung_                : jahat syekali kalian jalan-jalan ga ngajak:(

hosikijung_                : JADI INI YANG NAMANYA KELUARGA? IYA?!

hosikijung_                : HAPUS SAJA NAMAKU DARI DAFTAR KELUARGA KITA!

hosikijung_                : HAPUS!

hosikijung_                : P

hosikijung_                : P

hosikijung_                : P

 

hosikijung_ menambahkan parkjm95 ke grup.

hosikijung_ menambahkan kth__95 ke grup.

hosikijung_ menambahkan changminjung ke grup.

parkjm95 bergabung ke grup.

kth__95 bergabung ke grup.

changminjung bergabung ke grup.

 

hosikijung_                : KAK CHWANG AYO KENCAN HUWEEEEEEEEEEEEEEEEEE

parkjm95                   : apa ini?

kth__95                      : apa ini? (2)

changminjung            : kenapa si kenapa hmmm?

minsugar                    : berisik mblo.

hosikijung_                : ^SORRY I AM NOT SINGLE ANYMORE YEAHHH

hosikijung_                : kak Chwang ajakin aku kencan dong:( sibuk mulu sieh kusedih.

bundajin                     : ^najiz iyuch.

hosikijung_                : terus aja bully hosiki sampe kalian puas:(

hosikijung_                : KOOKIE BELAIN KAK HOSIKI DUNDS AH HUWEEEE

goldenmaknae           : Kookie harus apa?._.

hosikijung_                : pak Jimin and polped btw, ini grup! GRUP. G. R. U. P.

kth__95                      : ya tau tapi kok kita dimasukin?

bundajin                     : ^leave aja kalo gasuka, pak!

kth__95                      : sensi amat bzt-_-

hosikijung_                : oiya lupa nginpit calon lakinya kak Jin.

 

hosikijung_ menambahkan namjoonk ke grup.

namjoonk bergabung ke grup.

 

bundajin                     : rasanya pengen nempeleng pala lu tau ga, Hos.

namjoonk                   : ini apa?

hosikijung_                : nanya aja semua nanya ini apa-_-

hosikijung_                : kak Chwang plis jan php-in aku terus:( kangen yalord. Kapan ngapelin hosiki hiks T___T

minsugar                    : ^sedih banget bzt atas gue.

bundajin                     : sabar hos. Mending lu maen sama cimit depan kost-an daripada lu kesepian.

minsugar                    : ^ANJIR GUE NGAKAK.

goldenmaknae           : iya tuh! Saran kak Jin ada benernya. Kasian cimit sendirian mulu ga ada yang ajak dia main:( nanti kalo Kookie ke Jeju tolong ajak cimit main ya kak Hosiki~? Biar cimit ga kesepian:))

hosikijung_                : asu. Gue disuruh main sama kuda buntel yang cuma bisa ngeluarin suara buat minta makan.

namjoonk                   : cari kerjaan aja daripada bosen di kost-an, pacar sibuk nentuin masa depan, mending cari pengalaman.

namjoonk                   : bukan pengalaman ranjang maksudnya.

minsugar                    : holyshit.

bundajin                     : holyshit. (99999)

hosikijung_                : holyshit. (696969696969)

parkjm95                   : pak-_- ngomong apa toh pak di sini. Ada anak kecil.

kth__95                      : siapapun yang deket Kookie sekarang tolong singkirkan ponselnya sebentar.

hosikijung_                : ^alah sok. Kalo beduaan doang ma Kookie jg paling grepe2.

kth__95                      : kagak sumpah! Kalian mah prasangka buruk mulu sama saya.

minsugar                    : o aza yha o aza.

bundajin                     : o aza yha o aza (2).

changminjung            : aku di depan kost-an, bukain pintu dong, Hosiki.

.

.

.

“Anjir, gercep juga kak Changmin,” Yoongi yang sedari tadi sibuk manteng di grup WA itu dibuat terkagum dengan kegercep-an Changmin di mana saat Hoseok ngode, tiba-tiba dia sudah ada di depan kost-an sahabatnya itu.

 

Yoongi jadi menggeleng, dan berpikir bahwa sejujurnya sejak lama kakak tingkatnya itu memang sudah menyukai Hoseok, tetapi keadaan yang menahan mereka. Dan lihat sekarang, sikapnya itu membuktikan semuanya.

 

Daripada memikirkan pasangan itu, Yoongi memilih beranjak dari sofa ke arah dapur lalu membuka kulkas. Alisnya langsung bertaut melihat isinya yang kosong.

 

“Gue kok bisa lupa belanja si-_-“ Yoongi pun berlalu ke kamarnya untuk mengambil dompet dan memakai hoodie. Kemudian ia berniat pergi ke supermarket membeli bahan-bahan makanan untuk isi kulkasnya. Sekaligus cari jajanan, yang bisa dihabiskan sampai hari Sabtu datang. Di mana hari itu dia dan Jimin akan berangkat ke Jeju lebih dulu dibanding Jungkook dan Taehyung.

 

Memikirkannya saja membuat Yoongi emosi. Kenapa juga polped itu harus menunda keberangkatannya dan Jungkook sih? Bukannya Yoongi tak suka. Tetapi Yoongi jadi berpikir mungkin saja Taehyung sengaja mengundang orangtuanya itu supaya mereka tidak satu penerbangan, dan Taehyung akan bebas modus-modusin adiknya.

 

Ah. Sudahlah. Memikirkannya membuat Yoongi makin kesal.

 

Dan sore itu, Yoongi memilih untuk pergi ke supermarket sembari membiarkan dirinya larut dalam nyanyian yang terdengar melalui headset yang ia pakai.

.

.

.

Hari itu Kamis sore. Cuaca sedang bagus dengan angin sepai-sepoi yang mengayun. Yoongi berjalan dalam diam lalu masuk ke supermarket terlengkap di kota Seoul kemudian mulai berkeliling mencari kebutuhannya.

 

Ia menyambangi rak-rak snack terlebih dahulu. Baru ke bagian bahan-bahan makanan yang harusnya ia sambangi paling pertama. Saat tengah asik sibuk memilih mana daging yang harus dia pilih, seruan seseorang memanggil namanya membuat dia menoleh, lalu terpekur lucu.

 

“Oh, Yoongi?! Kamu sendirian sayang?” itu ibu Jimin. Yoongi pernah tidak sengaja melihat fotonya di ponsel Jimin. Yang binar matanya begitu bahagia hanya karena melihatnya.

 

Ya Tuhan apa yang harus Yoongi lakukan?, batinnya ketika wanita paruh baya itu tiba-tiba memeluknya erat.

 

“Apa kabar kamu, hmm?”

 

“Eh? A-aku baik, ahjuma…”

 

Canggung sumpah. Boleh Yoongi pergi saja?

 

Ia bisa melihat wajah cemberut ibunda Jimin. “Jimin pelit ya. Nyembunyiin makhluk seimut kamu sendirian, untuk konsumsi sendiri lagi.”

 

Lah emang dia apaan?

 

Btw jangan ahjuma ah. Gimana kalau mulai sekarang Yoongi panggil umma juga aja?”

 

Tuhan apa yang sebenarnya terjadi di sini?

 

“E-eh… t-tapi ahjuma—“

 

Umma, Yoongi, umma!”

 

“I-iya oke, umma. Hmm tapi—“

 

Btw kamu lagi cari apa? Daging? Ah kebetulan, mau temenin umma belanja juga? Habis itu main ke rumah ya? Umma udah lama mau minta Jimin bawa kamu tapi Jiminnya juga sibuk banget. Tapi gapapa, sekarang umma udah ketemu kamu secara langsung. Aduh gemesnyaaa~” ibu Jimin masih sibuk mengoceh sendiri tanpa menghiraukan Yoongi yang gugup serta bingung harus apa.

 

Namun pada akhirnya ia hanya bisa berjalan di belakang wanita paruh baya itu. Mengikutinya, melihat tangan terampil itu mengambil bahan-bahan makanan dan dimasukkan ke troli dorongnya.

 

Sesaat dirasa apa-apa yang dibutuhkan selesai, ibunda kekasihnya mengajak Yoongi pergi ke kasir untuk membayar semuanya. Dan setelah itu mereka bertolak ke kediaman keluarga Park dengan Yoongi yang acapkali terus berdoa, semoga Jimin cepat muncul dan menyelamatkannya dari kegugupan ini.

.

.

.

Mungkin ini bukan pertama kalinya Yoongi menginjakkan kaki di rumah Jimin. Maksudnya, dia kan sering fotokopi di sini jadi sudah pasti seringlah dia ke sini. Namun kalau untuk urusan lain, tentu ini kali pertama untuknya.

 

Melewati tempat fotokopian untuk menuju ke belakang, Yoongi dihadapkan pada ruangan di mana terdapat sofa dan televisi, dan disitulah Jisoo tengah leha-leha sambil angkat kaki ke atas sandaran sofa.

 

Ya, Park Jisoo, turunin kaki kamu tuh. Ada calon kakak ipar kamu kelakuan bukannya dijaga!” mendengar teriakan wanita di samping Yoongi, Yoongi langsung dibuat kaku sendiri akan kalimatnya.

 

Tuhan, this is not the way he wants to meet Jimin’s parents. It’s not like this. Why should it end up like this?

 

“Loh kak Suga? Bang Jiminnya mana?”

 

“Kerja?”

 

“Kok bisa sama umma?”

 

“Hush diem. Tadi umma ketemu Yoongi di supermarket. Udah ah, umma mau bawa calon mantu umma ke dapur dulu.”

 

“Masak yang enak ya ummaaaa, kakak ipaaaar!”

 

Bunuh aja gue bunuh, Tuhaannnn.

 

Setelah itu Yoongi bisa melihat taman di samping kanannya dan saung kecil di sebelah kirinya. Dia berjalan di tengah-tengah untuk masuk ke bangunan inti. Sepertinya, rumah Jimin yang sebenarnya ada di bagian dalam. Dan sekalipun ia bisa lihat ada ruangan di tempat tadi, itu pasti hanya ruangan kecil yang dipisah dari bangunan asli.

 

“Struktur rumah ini jadi sulit ya setelah direnov kemarin? Kamar Jimin bisa dijangkau dari toko atau dari rumah utama. Tapi dia biasanya turun langsung ke toko, dan umma juga sengaja naruh dapur kecil di sana. Kebanyakan, kami pakai rumah ini untuk hal-hal tertentu aja sih. Kamar umma sama appa emang di sini, tapi kamar Jimin sama Jisoo bisa masuk lewat tangga di toko. Kamu nanti terbiasa kok.”

 

Yoongi hanya tersenyum kecil mendengar ucapan nyonya Park. Ya, terbiasa entah kapan. Strukturnya tidak sulit menurut Yoongi, hanya saja dia terlalu takjub. Kenapa dia bisa berakhir di sini? Tanpa Jimin yang menemani?

 

Mereka sampai di dapur kediaman Park dan ibu Jimin langsung mengeluarkan bahan-bahan makanan. Yoongi pun dengan sigap membantu yang dibalas senyuman oleh wanita paruh baya itu.

 

“Ih kamu bikin gemes deh, Yoon. Dari pertama kamu fotokopi di sini umma udah kepengen banget jodohin kamu sama Jimin. Eh gataunya anak itu tau juga kemauan umma.”

 

Yoongi mendengarkan saja, bingung harus jawab apa. Dia membantu memecahkan telur ke dalam wadah. Lalu memotong-motong sayuran yang sudah dipisahkan nyonya Park sebelumnya.

 

“Kalian baik-baik aja kan hubungannya?”

 

“Baik, umma.”

 

“Udah sejauh mana, hm?”

 

“Hah?”

 

Habislah kejaiman dia. Bodo amat gimana pun tampangnya sekarang. Yang jelas Yoongi sampai lupa menutup mulutnya mendengar pertanyaan ibu kekasihnya itu. Sampai sosok wanita di depannya memasukkan potongan sosis yang langsung membuatnya menutup mulut.

 

“Salah tanya ya? Kkkkkk. Umma penasaran aja sih. Abisnya Jimin ga pernah punya pacar. Lulus SMA langsung kuliah, kuliah bisnis yang entah untuk apa habis itu dia masuk akademi polisi. Lucu ga sih?”

 

Jadi gue beneran cinta pertamanya mas Jimin ya? Kok gue mendadak lega?, Yoongi diam-diam membatin mendengar pernyataan ibu sang kekasih.

 

“Mas Jimin pekerja keras juga ternyata.”

 

“Hm, apa?”

 

“Ya umma?”

 

“Tadi kamu panggil dia apa?”

 

Mampus. Yoongi langsung facepalm. “Err… mas Jimin?”

 

Yoongi mewanti-wanti reaksi apa yang akan diberikan ibu Jimin. Sampai akhirnya yang dia terima adalah cubitan di kedua pipinya. “Aigooooooooooooo~ lucunyaaaaaa. Panggilan kalian itu ih so sweet banget sih!”

 

Tuhan selamatkan Yoongi sekarang juga, Tuhaaaaaaaan?!

 

Yoongi bukannya tidak nyaman. Dia hanya deg-degan. Kenapa ini semua terjadi begitu cepat? Kenapaaa?

 

Dan obrolan selanjutnya membuat Yoongi benar-benar ingin headbang kalau bisa.

.

.

.

Umma, Jimin pul—loh, Yoongi?” kalimat Jimin tertelan dan berganti dengan kalimat heran ketika mendapati kekasihnya tengah berada di dapur bersama sang umma menyiapkan makan malam.

 

Jimin melempar tatapan bertanya yang Yoongi balas angkatan bahu.

 

“Oh kamu udah pulang, Jim? Sana mandi. Umma sama Yoongi bentar lagi selesai masaknya. Sekalian bangunin appamu, ya. Dia tidur kayak orang mati aja mentang-mentang bisa ngantor dari rumah.”

 

Jimin dan Yoongi masih saling pandang seakan tengah berkomunikasi satu sama lain. Dan nyonya Park yang melihat itu menghela napas lalu sedikit mendorong Yoongi di sampingnya ke arah Jimin.

 

“Yaudah sana kalian kangen-kangenan. Umma urus sisanya.”

 

“E-eh? Ga-usah umma. Tanggung kan masaknya biar Yoongi bantu.”

 

“Gapapaaa. Udah kamu mending bantu Jimin aja,” balas nyonya Park dengan senyuman yang membuat Jimin memutar bola mata bosan. Jimin lalu mengaitkan tangannya pada pinggang Yoongi dan mengecup samping kepalanya sembari berbisik ‘aku pulang’ dengan pelan.

 

Nyonya Park yang melihat itu hanya bisa tersenyum gemas. “Sana naik. Nanti umma panggil kalo makanan udah siap.”

 

Jimin pun hanya membalas ‘hm’ lalu membawa Yoongi berlalu dari sana.

.

.

.

“Jadiiiiii, umma?”

 

Umma kamu yang minta.”

 

“Hmmmm~” Jimin menaik-turunkan alisnya menggoda Yoongi yang dibalas mahasiswa soon-to-be semester tujuh itu dengan tabokan.

 

“Apasi. Jelek tau.”

 

“Kok bisa sih?”

 

“Gatau. Kok hari ini bisa luar biasa begini? Ketemu umma kamu di supermarket, terus dibawa ke sini, bantu dia masak dan sekarang aku ada di kamar kamu. Mimpi apa coba semalem.”

 

“Mimpi aku nikahin kali—aw.”

 

Sekali lagi. Tangan Yoongi melayang bebas ke muka Jimin.

 

“Jangan bikin tambah bête deh mas.”

 

“Kamu nyesel ketemu umma aku?”

 

“Ga gituuuu. Cumaaaaa aku ga nyangka aja ketemunya kayak giniiii.”

 

“Emang maunya gimana, hmm?” Jimin membawa tangannya mengusap rambut Yoongi lalu turun ke pipinya. “Maunya dua keluarga kita ketemu buat bicaran pernikahan kita hm—Yoongi, stop kebiasaan kamu mukul muka aku, ah.”

 

“Jangan ngomong yang aneh-aneh makanya mas—eh tunggu! Mulai sekarang aku gamau panggil kamu mas lagi! Gara-gara Jin aku jadi jijik sendiri sama panggilan yang aku buat.”

 

“Hmmm? Terus?”

 

“Aku panggil kamu Jimin-nii aja. Titik.”

 

Jimin hanya tertawa lalu mencubit gemas pipi pacarnya. “Aku sih terserah. Asal kamu tetep manggil nama aku ya aku fine-fine aja.”

 

“Hm.”

 

“Berenti cemberut dong, baby.”

 

“Jangan deket-deket, Jimin-nii! Bau! Sana mandi.”

 

Jimin tidak menjauh dan malah mencuri kecupan dari bibir Yoongi. “Senengnya pulang kerja capek-capek eh nemuin kamu di sini. Ilang capeknya akutu.”

 

“Alay.”

 

“Tapi kamu suka.”

 

“Doamat.”

 

Tsundere ah kamu.”

 

“’Tiaja sana, mas.”

 

“Katanya gamau panggil mas lagi?”

 

“Ga di depan orang lain. Kalo ga ada orang ya gapapa dong. Protes mulu sih.”

 

“Yah kok galak lagi, sih?”

 

“Apasi ah sana jauhaaaannnn.” Kali ini Yoongi benar-benar berontak saat Jimin makin memeluknya. Kemudian menggesek-gesekkan hidungnya di bawah telinga Yoongi. “Mas geli. Bauuu.”

 

“Iya iyaaa aku mandi.” Jimin berniat beranjak setelah sebelumnya mencuri kecupan lagi dari bibir Yoongi.

 

Yoongi pun hanya memutar bola mata bosan sekaligus kesal atas kemodusan oknum yang lebih tua itu. “Udah sana.”

 

“Iya baby sugar yang bawel—aduh.” Dan sebuah bantal melayang menghantam kepala Jimin menjawab panggilan yang Yoongi tak suka itu.

 

Selepas Jimin menghilang di balik pintu kamar mandi, Yoongi langsung mendudukkan dirinya di atas ranjang Jimin, duduk dengan kedua kaki tekuk ke belakang, kemudian ia membawa badannya telungkup menyembunyikan wajahnya.

 

‘Holyshiiiiiiiiitttttttttt siapa gue hari iniiiii? Kenapa makin ke sini gue ga ngenalin diri gue sendiri sih? Ke mana Yoongi yang swag? Galak? Judes dll itu? God, why am I so… aelah kenapa gue jadi berubah gini sih? Salah nih pacaran sama polban. Gue jadi kayak anak perawan aja tiap ketemu dia. Kezeeeeeeel.

 

Malam itu sembari menunggu Jimin selesai mandi dan makan malam siap, Yoongi sibuk bertanya pada dirinya sendiri tentang siapa dia yang sebenarnya belakangan ini.

 

Ternyata, efek pacaran sama orang maso sampai sebegininya, yah?, monolog Yoongi dalam hati yang tak ada hubungannya dengan apa yang ia pikirkan sama sekali.

 

Sejurus kemudian, Yoongi membaringkan tubuhnya di atas ranjang itu, memeluk guling milik Jimin sembari menghirup bau khas kekasihnya, lalu membiarkan kegelapan menjemputnya, mengarungi ketiadaan yang tak ada ujungnya di malam yang mulai mendingin.

 

Hari itu sungguh, benar-benar pertemuan yang bahkan tak pernah berani Yoongi mimpikan dalam tidurnya.

.

.

.

Di hari yang sama, siangnya… Jungkook masih bergerak bosan karena tak ada yang bisa ia kerjakan. Ughh… kalau begini dia berharap Taehyung ada di sini menemaninya. Tetapi nyatanya, kekasihnya itu lebih memilih menotis berkas kasus daripada dirinya.

 

Ah, omong-omong… hari Sabtu tinggal lusa. Dan detak jantung Jungkook makin berdetak kencang saat mengingatnya. Apa yang akan terjadi saat dia bertemu orangtua Taehyung nanti? Jungkook tak bisa membayangkan. Dia pun hanya bisa berharap semuanya akan baik-baik saja.

 

Untuk mengalihkan rasa gugup yang ia rasakan, Jungkook pun bangkit dan berlalu ke dapur, sekali-kali bereksperimen kecil dengan bahan-bahan makanan yang ada tak apa, kan? Mau dikemanakan ilmu yang dia dapat dari kak Jin-nya kalau bukan sekarang ia buktikan?

 

Maka hari itu untuk membunuh kebosanan, Jungkook pun bermain-main dengan dapur kecilnya.

.

.

.

Matahari Jum’at pagi menyapa Jungkook dengan terang. Dunia pun memperdengarkan suara nyanyian burung di hari yang damai. Jungkook terbangun dengan rasa kantuk yang masih menghinggapi.

 

Sejurus, ia melirik meja nakas dan mendapati jarum jam sudah berada di angka 10 dan membuatnya benar-benar membuka mata. Jungkook jadi berpikir, siang juga dia bangunnya. Maka kemudian dia berlalu ke kamar mandi, bersiap-siap karena mulai hari ini Taehyung memasuki masa cutinya. Dan sosok itu akan menjemputnya sebentar lagi.

 

Setelah berbenah diri hampir satu jam, suara bel kost-annya pun menggema. Jungkook dengan sigap ke depan dan membukakan pintu untuk kekasihnya yang disambut Taehyung dengan cengiran kotak andalannya.

 

“Pagi menjelang siang kesayangannya hyung~”

 

Mau tak mau Jungkook juga tersenyum membalas sapaan Taehyung dengan kecupan di pipi. Lalu ia berlari lagi ke dalam hanya untuk mengambil ponsel dan jaketnya, memakai sepatunya kemudian menarik Taehyung ke mobil sosok itu, menjalani rencana yang akan mereka lakukan hari ini.

 

Saat di dalam mobil, masih sambil tersenyum dengan tangannya yang mengusap-usap rambut Jungkook, Taehyung bersuara lagi. “Kamu udah makan?”

 

Jungkook langsung menggeleng semangat, memutar pandangannya menghadap Taehyung dilanjut dengan memasang tampang memelas. “Belummm~ beliin Kookie sarapan ya, hyuuuung~?”

 

“Iya iya, ayo kita brunch dulu.”

 

“Oke!”

 

“Kamu mau makan apa?”

 

Jungkook berpikir keras yang tanpa sadar membuatnya menampilkan ekspresi imut di mata Taehyung. Membuat yang lebih tua ingin sekali mencubitnya atau menggigitnya saja kalau bisa. “Hmmmm French toast atau dimsum?”

 

Taehyung hanya tersenyum kemudian memainkan jemarinya untuk menyingkirkan poni Jungkook membuatnya dengan leluasa melihat mata namja bergigi kelinci yang ia suka itu. “Mau dua-duanya?”

 

“Boleh hyung?” mata Jungkook langsung berbinar mendengar penawaran Taehyung.

 

Yang ditanya hanya mengangguk semangat. “Boleh dong!”

 

“Oke! Dua-duanya!” dan tentunya jawaban itu juga membuat Jungkook lebih semangat.

 

Call!” tanpa sadar mereka tertawa setelah menyepakati menu brunch yang mereka mau. Dan sejurus kemudian, mobil Taehyung bertolak dari kawasan kost-an elit yang ditinggali Jungkook ke arah resto yang menyediakan menu brunch tersebut.

.

.

.

Ada kalanya Jungkook merasakan sesuatu yang tak bisa ia rasakan saat bersama kakak-kakaknya, tetapi itu ia rasakan ketika ia bersama Taehyung. Atau bagaimana dia yang tak bisa menyembunyikan rasa bahagianya karena bisa menghabiskan waktu dengan sosok itu. Sosok Kim Taehyung yang ada bersamanya kini adalah satu dari banyak sosok yang Jungkook butuhkan. Karena itu dia tak mau Taehyung menyerah, dia tidak mau Taehyung mundur hanya karena sampai saat ini kakak Sugar kesayangannya belum merestui mereka.

 

Sekalipun hubungan mereka pada akhirnya akan memperoleh restu kedua orangtuanya, jika kakak kesayangannya, Yoongi berpikir bahwa Taehyung memang tidak tepat untuknya, Jungkook ingin meyakinkan sosok itu. Bahwa dia bisa mempercayai Taehyung seperti Jungkook percaya padanya, bahwa Taehyung sudah lebih dari cukup untuk membuktikan jika dia mencintai Jungkook dan bisa menjaganya.

 

Jungkook berjanji akan membuat kakak Sugarnya mengetahui itu. Karena apa yang dia ingin adalah kak Yoonginya tahu bahwa Jungkook sudah dewasa dan bisa menentukan apa-apa yang baik untuk hidupnya.

 

“Abis ini kamu mau ke mana?”

 

Jungkook langsung terbangun dari pemikirannya saat kekasihnya bertanya begitu. Namja bergigi kelinci tersebut memandang Taehyung dengan cengiran khasnya. “Mollaaa~ emangnya hyung mau jalan-jalan?”

 

“Kencan yuk?”

 

“Ke mana?”

 

“Ke mana aja? Kamu mau ke Lotte World? Atau toko buku?”

 

“Mauuuuuuuuuuu~”

 

“Sekalian nanti kita belanja bahan makanan ya? Di rumah abis sih.”

 

Caaaaaaaall!”

 

Taehyung hanya bisa mengacak gemas rambut Jungkook melihat senyum imut yang terpatri di bibir kekasihnya dengan semangatnya menyetujui rencana mereka. Lalu polisi muda itu menanamkan satu kecupan kilat di bibir Jungkook. dan berbisik pelan di depannya. “Love you, Jungkookie.”

 

Senyuman Jungkook makin melebar dan dia malah berinisiatif meletakkan kedua tangannya melingkari tengkuk Taehyung kemudian menarik yang lebih tua mendekat lagi dengan bibirnya. Setelah itu dia membalasnya sebelum bibirnya kembali bertemu dengan bibir Taehyung. “Me too, I love you, Taehyung-hyung.”

.

.

.

Warna kejinggaan mulai berkumpul di langit, Jungkook masih asik dengan kegiatan mari-cicipi-semua-wahana-di-Lotte-World-ini bersama Taehyung yang setia di sampingnya. Dalam waktu tiga jam saja, rasanya suara mereka berdua bisa habis karena dipakai berteriak saat menaiki wahana yang cukup ekstrim atau ketika mereka masuk ke dalam rumah hantu.

 

Tawa Jungkook tak pernah lenyap sejak awal mereka pergi membuat Taehyung ikut tersenyum, dan ketika tangannya terbebas dari genggaman Jungkook yang terlalu bersemangat, hal itu ia pakai untuk merekam bagaimana namja tercintanya menikmati euphoria yang menyertainya.

 

Hari itu, Taehyung melebihi bahagia. Rasanya, dia ingin meminta waktu berhenti atau jika boleh dia berharap bahwa saat-saat seperti ini akan terus terulang setiap harinya. Tanpa ia minta.

 

Menarik tangan Jungkook yang hampir pergi dari hadapannya, namun itu tak menghentikan tawa Jungkook, Taehyung meminta kekasihnya untuk berpose bersamanya di depan kamera ponsel yang siap mengabadikan mereka.

 

Dan di bawah matahari terbenam Jum’at petang itu, keduanya tersenyum memamerkan pada dunia bahwa mereka lebih dari bahagia hanya dengan saling bersisian satu sama lain. Bersama dengan sosok yang mereka cinta.

.

.

.

kth__95

Lotte World

 

(Taehyung mempost foto di mana keduanya tersenyum ke arah kamera dengan Jungkook berpose ‘peace’ dan Taehyung di samping Jungkook dengan senyum kotak andalannya.)

 

♥341 likes.

 

kth__95 I love you, not for what you are, but for what I am when I’m with you @goldenmaknae♥

 

bundajin basi kali quotesnya, pak. Anak tumblr ya:/

hosiki__ ^gue cinta lu kak Jin! #SAVEKOOKIE2K16

bundajin ^apasi ini anak udah diapelin kak Chwang masih gesrek aja.

hosiki__ asu:”))) mentang-mentang dibawa pak Namjoon ke rumah ortunya gitu ya sama hosiki:”))) @bundajin

minsugar quotes ngutip darimana itu pak. Ga usaha, ga kreatif. Gimana idup adek gue mau berfaedah kalo bapak bisanya ngutip-_-

bundajin ^ntap. That’s a cool poem ma bro!

hosikijung_ ^ntap. That’s a cool poem ma bro! (69696969)

parkjm95 dikasih restu atopun engga lu ama si Seokjin atau Hoseok, ya tetep aja mereka ngegas mulu ya, sob. Disabarin aja.

namjoonk leh ugha si Taehyung quotesnya.

goldenmaknae ♥♥♥♥♥

goldenmaknae abaikan aja ketiga kakak cantiknya Kookie:)

minsugar ^anju gue ga cantik weh.

bundajin ^^iyain aja daripada tuh anak ngambek lagi. Lelah kutuh.

hosiki__ ^^^walaupun ku uke kutetap tampan, dek Kookie:( @goldenmaknae

kth__95 apakah restu kalian hanya kata-kata saja:( @bundajin @hosiki__ / @minsugar ampun kapan kamu berenti suudzon sama saya, Yoong. Untung Jimin cinta sama kamu. / @parkjm95 mati aja lu Jim mentang-mentang ga ngelewatin badai kek gue-_- / @namjoonk atuhlah si bapak gawl juga nongol2 di ig. / @goldenmaknae ♥♥♥♥♥ gapapa, hyung mah seterong, Kook:”)

hosiki__ mending gausah nanya2 daripada saya tarik kata ‘restu’nya itu mau?

kth__95 damai aja damai oke? @hosiki__

.

.

.

Hari beranjak malam dan Jungkook sudah kelelahan, dia tertidur selama perjalanan ke rumah Taehyung. Niatnya pulang tadi mau mampir ke supermarket, namun melihat wajah lelah Jungkook, polisi muda itu akhirnya terus menjalankan mobilnya ke daerah rumahnya.

 

Bukannya tidak ingin membawa Jungkook kembali ke kost-annya, hanya saja dari Lotte World, tempat terdekat adalah kediaman Taehyung, jadi namja berambut coklat itu memutuskan demikian.

 

Jungkook benar-benar lelap tidur di punggungnya saat Taehyung membawanya dari parkiran ke rumahnya. Namja itu lalu memasuki kamarnya untuk meletakkan Jungkook di sana, menyelimutinya setelah melepas sepatu trainer kekasihnya.

 

Yang lebih tua berlalu ke kamar mandi sedetik kemudian, cuci muka dan gosok gigi, juga ganti baju. Setelahnya, Taehyung bergabung dengan Jungkook di ranjangnya, menarik yang lebih muda ke pelukan untuk kemudian ia ikut terlarut dalam mimpi indah yang membuai keduanya.

.

.

.

Rasa dingin yang dirasakan telapak tangan Jungkook pagi itu membuatnya membuka mata dan langsung dihadapkan pada ruangan asing yang tak ia kenali. Jungkook langsung berusaha mendudukkan dirinya di atas ranjang yang ia tempati dan dengan mata yang benar-benar belum membuka, ia berusaha mencari tahu siapa pemilik ruangan serba abu-abu itu.

 

Dan saat melihat figura foto di meja nakas samping tempat tidur, terjawablah pertanyaannya.

 

Ini kamar Taehyung. Kekasihnya.

 

Jungkook pun bangkit meninggalkan ranjang keluar kamar, berusaha mencari si pemilik ruangan. Kakinya melangkah sendiri ke arah dapur dan mendapati Taehyung tengah meminum kopinya pagi itu di sana.

 

“Pagi Taetae-hyunggg.”

 

Taehyung yang tadinya sambil baca Koran langsung menolehkan kepalanya saat mendengar suara kekasihnya. Ia tersenyum melihat Jungkook yang berjalan ke arahnya masih dengan keadaan mengantuk.

 

Jungkook kemudian mendudukkan dirinya di samping Taehyung, bersandar pada yang lebih tua membuat Taehyung mengelus-elus rambutnya. “Pagi kesayangannya hyung~” lalu Taehyung memberi kecupan di pucuk kepalanya dan samping pelipisnya. “Btw kamu mandi gih, abis ini hyung mau ke supermarket beli bahan-bahan sekaligus beli sarapan buat kita, oke?”

 

“Kookie ditinggal?”

 

“Mau ikut?”

 

Jungkook mengangguk ditanya demikian.

 

Namun Taehyung menggeleng dan mencubit gemas sebelah pipi Jungkook. “Gausah ya? Ntar capek. Mending kamu mandi abis itu tunggu hyung pulang, otte?”

 

Tentunya Jungkook cemberut tetapi kemudian mengangguk mengiyakan. “Kookie mau pancake aja hyung. Terus sama susu coklat! Oke?”

 

Call! Sekarang mandi sana.”

 

Jungkook hanya mengangguk-angguk lalu beranjak meninggalkan Taehyung ke kamar pemuda itu. Diiringi teriakan si pemilik kamar. “Baju gantinya cari aja di lemari, ya, Kook?”

 

Dan Jungkook hanya menanggapinya dengan acungan jempol pada kekasihnya.

.

.

.

Suara bel mengganggu acara Jungkook mencari pakaian Taehyung yang mana yang kiranya cocok untuk dia. Namun karena sepertinya si tamu sudah tak sabar, Jungkook hanya mengambil celana pendek Taehyung dan kaos lengan panjang yang jika dipakai bisa sampai menutupi setengah pahanya. Jungkook bergegas ke depan berniat membukakan pintu.

 

Pikirnya itu Taehyung, maka sambil membuka pintu mahogany di depannya, Jungkook bergumam di sana sampai kalimatnya menggantung melihat siapa yang berdiri di depan pintu rumah Taehyung.

 

“Oh, Taetae-hyung udah pul—a-annyeong haseyo, Jeon Jungkook imnida, ahjuma, ahjussi…“ secepat dia semangat menyambut Taehyung, secepat itu juga ia mengubah kalimatnya saat melihat orangtua Taehyung lah yang berdiri di depannya.

 

Kemarin, Taehyung sempat menunjukkan foto orangtuanya, jadi wajar jika tadi Jungkook langsung sadar keadaan.

 

Ia pun cepat-cepat membuka jalan untuk orangtua kekasihnya itu masuk ke dalam rumah. Tetapi yang ia dapati adalah ia berada dalam pelukan erat satu-satunya wanita di sana.

 

Aigoooo ternyata kamu lebih imut aslinya daripada difoto ya? Pantes Taehyungie seneng banget nyeritain kamu, Kookie,” ucap ibu Taehyung pada Jungkook yang membuatnya tak berkedip.

 

Ketiganya berlalu ke ruang tamu, dengan Jungkook yang masih dirangkul nyonya Kim dan tuan Kim hanya bisa menatap maklum istrinya.

 

Gugup. Sumpah. Jungkook rasanya mau pulang. Katanya mereka datang agak siang, tapi kok sekarang sudah ada di depannya? Dan ke mana Taetae-hyung saat Kookie butuhin sekaranggg?

 

Mengabaikan jeritan hati Jungkook, ketiganya duduk di sofa ruang tengah. Tuan Kim di sofa tunggal yang ada dan Jungkook di samping nyonya Kim yang tak sedikitpun melepaskannya. Matanya meneliti dari atas sampai bawah kakinya dengan senyum yang membuat Jungkook menelengkan kepalanya sedikit.

 

“Taehyungie-nya mana Kookie?”

 

“Oh! Taetae-hyung lagi belanja ahjuma, sekalian cari sarapan hehehe.” Sabodo lah, batin Jungkook. Seperti yang dia ingat dari kakak Sugarnya, cukup jadi diri sendiri, iya kan?

 

“Kamu ditinggal sendirian setelah—“

 

“Setelah?”

 

“Setelah itu…” tangan nyonya Kim menunjuk baju yang dikenakan Jungkook.

 

“Kenapa sama bajunya Taetae-hyung, ahjuma?”

 

“Errr kalian ga ngelakuin apa-apa semalem?”

 

“Apa-apa?”

 

Yeobo, jangan racunin anak itu lebih jauh.”

 

“Tapi kan—“

 

“Kookie, hyung pul—loh, umma, appa? Kok udah dateng?”

 

Jungkook hanya bisa mengerjap dihadapkan pada moment beruntun itu. Taehyung yang masuk membawa kantung belanjaan dibuat kaget dengan keberadaan kedua orangtuanya, dan kedua orangtua Taehyung hanya memutar bola mata membiarkan anaknya ikut bergabung bersama mereka.

 

“Ga sopan ninggalin pacar kamu setelah apa yang kalian lakuin semalem.”

 

“Hah?” Taehyung membeo mendengar ucapan ibunya.

 

“Itu liat penampilan Jungkook. Umma ga pernah ngajarin kamu untuk ga bertanggungjawab, Tae.”

 

“Duh, umma apasih.” Taehyung memukul keningnya geli. Kenapa ummanya bisa berpikir sejauh itu disaat appanya pun tahu bahwa Taehyung dan Jungkook belum sejauh seperti apa yang ummanya pikirkan. “Kami ga ngelakuin apa-apa. Kookie tadi abis mandi terus aku tawarin pake baju aku. Itu aja.”

 

“Bener, Kookie?” nyonya Kim langsung mengkonfirmasi. Dan Jungkook yang tidak mengerti hanya mengangguk mengiyakan. “Umma kira kalian udah berencana kasih umma cucu.”

 

“Hush, umma.”

 

“Ih, siapa yang mau punya debay ahjuma? Kookie mau gendong dong!”

 

Ketiga Kim itu langsung melihat Jungkook dan nyonya Kim lah orang pertama yang dengan gemas mencubit pipinya. “Kamu imut banget sih, Kookieeee. Ih gemesssss nikah aja ya secepatnya sama Taehyung, mau?”

 

Umma.”

 

Yeobo.”

 

Nyonya Kim langsung cemberut lagi mendengar teguran dua pria paling berarti dalam hidupnya. Tetapi dia tak berhenti untuk mengagumi keimutan Jungkook dan merasa benar-benar gemas akan kepolosan dia.

 

Setelah itu Jungkook dipersilahkan memakan sarapannya. Selanjutnya mereka mengobrol dan dilanjut dengan Jungkook yang membantu membuatkan makan siang diselingi obrolan di mana kebanyakan ibunda Taehyunglah yang bertanya padanya.

 

“Taehyung bahagiain kamu kan, Kookie?”

 

Ne, ahjuma. Kookie seneng kok sama Taetae-hyung.”

 

“Ah, jangan ahjuma. Panggil umma aja mulai sekarang, arra?”

 

Ne, umma!”

 

“Ngomong-ngomong, kalian udah pernah ciuman belum?”

 

“Uh-hm!” Jungkook hanya mengangguk yang dibalaskan ketertarikan dari ibunda Taehyung.

 

“Ohya, French kiss? Innocent kiss atau apa?”

 

I’m not sure, umma. It’s just a kiss that we shared but we put a lot of our love into those kisses.”

 

Aigoooo tapi bener kan Taehyung belum apa-apain kamu?”

 

“Apa-apain gimana umma?”

 

“Pegang-pegang gitu?”

 

“Taetae-hyung sering pegang Kookie kok~”

 

“Bukan, bukan. Bukan pegang yang itu. Pegang yang sensual. Grepe-grepe maksud umma.”

 

Jungkook hanya menelengkan kepalanya membalas kalimat wanita paruh baya itu. Dan nyonya Kim hanya bisa menghela napas kecewa. “Yah, lama punya cucu dong:(“

 

Umma mau punya cucu?”

 

“Iyaaa!”

 

“Ohhh tapi kan Kookie sama Taetae-hyung belum nikah, umma. Nanti kak Sugar makin ga restuin Kookie sama Taetae-hyung kalo udah punya debay duluan:(”

 

“Kak Sugar?”

 

Ne!” Jungkook mengangguk lucu. “Itu kakak kesayangannya Kookie. Kookie sayaaaang banget sama dia. Dia sekarang pacaran sama pak Jimin temennya Taetae-hyung.”

 

“Oooh, Yoongi maksud kamu, sayang?”

 

“Iya umma.”

 

“Yaudah, kalian nikah dulu abis itu kasih umma cucu, ne?”

 

“Oke!”

 

Umma berenti ngeracunin Kookie yaampun-_- dia masih semester 3 umma.”

 

Lagi-lagi Taehyung menegurnya, membuatnya cemberut namun tak bisa melakukan apapun. Ah, harus sampai kapan dia menunggu untuk mendapatkan cucu dari anak satu-satunya dia itu? Tetapi bagaimana pun, bukannya hanya menunggu waktu sampai mereka benar-benar menikah? Karena Jungkook masih harus belajar, kelak kalau sudah selesai dirinya yakin Taehyung akan langsung melamar namja imut di sampingnya ini.

 

Sampai kapanpun, dia takkan membiarkan Taehyung melepaskan Jungkook, atau keluarganya takkan pernah membiarkan mereka berpisah.

 

Karena restu sudah mereka genggam. Hanya tinggal menunggu waktu yang tempat menghampiri mereka. Itu saja.

.

.

.

Tbc.

Yumi’s note;

Akhirnya apdet yawla setelah sekian lama, hiks. Maapkan Yumi karena bener-bener telat. Sebagai gantinya ini udah dipanjangin ya:”)

Jujur deh semester ini ga ada jeda sama sekali, kayak ga bisa napas. Pulang kampus udah sore, baru rebahan dikit mata udah sepet dan akhirnya tidur, itupun kalo tugas untuk selesai. Jadi maapkan diri ini yang suka telat apdet. Dan kemungkinan yang bisa disimpulkan adalah… ff ini kayak ff sebulan sekali, ya:”) Maap sekali lagi. Sebisa mungkin kalau free pasti di update. Apalagi ini mendekati uts, Yumi mohon maap sebanyak-banyaknya pokoknya:”)))

 

Two more chapter again, it will be end. Yang minta Yoongi sakit next chap yaaa? Plotnya sudah ditentukan heuheuheuheu. Semoga kalian ga bosen menunggu dua chapter terakhir.

 

Luvluv yang banyak buat kalian. Terima kasih udah baca ff ini dan nunggu kelanjutannya. Tanpa kalian Yumi mah apa, hanya butiran kuaci:”)))

 

Sampai ketemu di chapter selanjutnya, my lovessss. Mind to review, btw? I hope so. Your reviews is ma strength.

 

Thanks a lot!

 

—lotofloves,

Yumi.

.

.

.

Bonus –ChangSeok-

 

Setelah membaca WA yang masuk di grup, Hoseok langsung secepat kilat bangkit dari ranjangnya untuk ke pintu keluar, memastikan apakah benar pacar tersayangnya, kakak tingkat php tercintanya benar-benar ada di depan kost-annya?

 

Maka Hoseok pun membuka pintu kost-annya, yang dimana langsung dihadapkan pada wajah tersenyum Changmin dengan di tangannya membawa tas kertas juga segelas minuman favorit Hoseok.

 

Hoseok langsung tertawa dan melemparkan dirinya memeluk Changmin lalu mengusel di dada namja tinggi itu.

 

“Kangen kak Chwang huweeee~”

 

“Iya iya maaap~ aku harus training dulu di perusahaan appa, abis itu ambil S2 baru deh aku ada waktu luang dikit.”

 

Hoseok kangen, sumpah. Dan sekarang rasa itu terobati dengan adanya Changmin di depan dia.

 

“Aku udah di sini, ga diajak masuk?”

 

Dan Hoseok pun hanya bisa menarik Changmin masuk ke dalam kost-annya sebelum setelahnya mereka berbagi sedikit ciuman di pintu masuk kost-an mahasiswa semester 5 itu.

 

Ah… indahnya musim panas ini…

My Lirow's Mind~

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s