Solusi? ~Part 2 End


Solusi?

NARUTO.600.1356799

This story belongs to Umu Humairo Cho

NaruHina Slight!SasuSaku—NejiTen—ShikaTema—SaiIno

Mention!SasoDei.

Chouji A. Rock Lee. Kiba I. Shino A.

And other Naruto’s character are belong to Masashi Kishimoto

Rated M for Theme, Language and Lime.

Summary :

Ketika Naruto –si cowok yang terkenal badboy nan hentai naksir cewek macem Hinata yang dikenal super polos- curhat di media sosial ibarat ngode ke temen-temennya minta bantuan.

Akankah Naruto mendapat solusi serta masukan dari para makhluk yang tak kalah hentai darinya? Atau malah terus membicarakan hal yang tidak-tidak?

A/N :

Hanya fic iseng ketika gue pengen banget bikin ff humor. Semoga berasa humornya.

Facebook mode! Twins!SaiSasu

DLDR, okay?

Review anyway? Thanks~

.

.

.

A Naruto Fanfiction

Solusi?

by Umu Humairo Cho

.

.

.

Namikaze Naruto

Gila, boleh juga tuh cewek. Tembak apa engga?

Beberapa jam yang lalu – Suka – Komentar – Bagikan

 

Anda, Uchiha Sai, dan 34 orang menyukai ini.

 

Lihat semua komentar—

 

Namikaze Naruto

SERAH LU PADAAA! INI TOPIKNYA JAUH BANGET WOY. GUE NANYA APA NGOMONGINNYA APA. OKEH FIX KALIAN PARA MAKHLUK HENTAI PERGI DARI SINI. Wednesday – Suka – Balas

Inuzuka Kiba

Eh tadi siapa yang ngelewatin aksi heroik macem pilem Indianya Neji-Naruto? – Suka – Balas

 

Aburame Shino

Ga ada kayaknya. Satu sekolah aja sampe nonton+ketawa-tawa. – Suka – Balas

 

Rock Lee

Lagian Naruto nekat. Nyium pipi Hinata ketika Neji hampir meledak. Apa kabar sobat pirang gue itu? Dia baik-baik aja, kan? :’) – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Emot lu sok bet simpatik ah, Lee. Lu kan yang ngakak paling kenceng paling heboh lagi. Mungkin Naruto sedang berusaha menyambung anunya =))) – Suka – Balas

 

Nara Shikamaru

Pffttt Ji, lu bikin gue ngakak pas buka nih status =DDD – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

MENYAMBUNG ANU? HAHAHAHAHA #matingakak – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

EMANG DIPOTONG BERAPA BAGIAN BRO? =))) – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

PLIS CHOUJI PLIS =)))) #garuktembok #ngakakkejengkang – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

Lu juga Sai kamvret. Pake nanya dipotong berapa bagian😄 – Suka – Balas

 

Aburame Shino

Gue gagal paham tolong, temans. – Suka – Balas

 

Rock Lee

Mungkin tiga belas bagian =)) – Suka – Balas

 

Nara Shikamaru

HANJIR =))) – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Stap dulu ngafa. Gue ga bisa nulis gegara sibuk ngakak ini. HAHAHAHA =))) – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

PUAS LO SAI? TEME? SENENG BANGET LO BEDUA NGELIAT GUE DIANIAYA SAMA NEJI DI DEPAN MATA KEPALA KALIAN? JAHAT KALIAN! SAHABAT MACEM APA KALIAN BEDUA HAH? – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Kita baik banget kok, Nar. Lu nya aja yang ga sadar. Ya kan, Sas? – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

JAN NGEDRAMA KEK. BTW GIMANA ANU LO, DOBE? – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Yoi, Sai. – Suka – Balas

 

Hyuuga Neji

Masih sempet facebook-an lo, Nar? =))) Gimana kabar lo? Baik? Luar biasa? ^o^ – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Apa yang salah dengan komenan gue? #mukapolos – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Neji asli, emot lo kejam banget :’D – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

BAIK APANYA LU SAI? BUKTINYA LU SAMA SASKE GA NOLONGIN GUE T_T – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

GA USAH NANYA LO, TEME! BENCI GUE SAMA LO. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Chouji gue ga nyangka lo sejahat itu sama gue:( Jan omongin anu gue dongs, hiks =))) – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Kejam lo, Neji. Jahat lo sumfah. Temen gue bukan si lo? – Suka – Balas

 

Hyuuga Neji

Sok banget jadi raja drama lo, Nar. Ga gue apa-apain juga. Kayak gue perkosa aja lo =))) – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

APANYA YANG GA DIAPA-APAIN? LO KALO PITNAH NGACA DULU NGAPA? APA PERLU GUE BELIIN KACA YANG GAMBAR TENTEN LAGI TELANJANG? =((( – Suka – Balas

 

Nara Shikamaru

HANJIR EMANG ADA?😄 – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Mau yang gambar Ino dong, Nar. Sekalian yang gambar Sakura buat Sasuke, ya! Sekalian buat orang yang komen di atas tuh. Dia cuman takut mengutarakan maksudnya saja karena ada Gaara dan Kankuro yang mengawasi. – Suka – Balas

 

Nara Shikamaru

Kamvret lo, Sai =DDD Btw makasih ya udah disampein niat gue! – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Yoi, sob. Sama-sama ye! Uchiha kan pengertian #senyummalaikat – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

Malaikat maut iya lu mah, Sai. – Suka – Balas

 

Hyuuga Neji

Lo mau nyogok gue, Nar? Emang mempan pake gituan? Kalo gue bisa dapetin orangnya langsung ngapain harus kaca bergambar dirinya segala? =))) – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Sirik aja sih lo, Kib. Cie yang jomblo. Lo mau gambar siapa si siapa? Minta aja ke Naruto. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

SAYANG SEKALI BUNG, MISSION ONE IS FAILED #pegangtoak – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Jangan malu-maluin Uchiha lo, Sai. Macem tukang dagang perabot keliling aja megang toak :v – Suka – Balas

 

Nara Shikamaru

Namikaze Naruto Nar, tuh Sai berubah profesi. Lu katanya mau beli kaca buat Neji? – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

BACOT AH KEMBARAN :v – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

EH HANJIR GUE BENERAN DISANGKA TUKANG PERABOTAN =))) – Suka 1 – Balas

 

Namikaze Naruto

KALIAN SEMUA KEDJAM. KEDJAM BINGIT SAMA GUE! APALAGI LO NEJI! JAHAT LO, ZUPER KEDJAM! – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Nara Shikamaru lo juga, Shik. Kedjam lo ah, males gue =(( – Suka – Balas

 

Sabaku Gaara

Lu lagian masih jaman Nar, pedekatein cewe pake izin sama kakaknya dulu? – Suka – Balas

 

Sabaku Gaara

Oh jadi lu beneran ngarep kaca bergambar kakak gue telanjang, Shik? Punya nyawa berapa lo? – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Lu ngomong gitu Gaar, Shikamaru juga harus dapet izin lu sama Kankuro kan. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Oiya Kib, gue mah malaikat dari rahim mami Mikoto dongs – Suka 1 – Balas

 

Namikaze Naruto

Gue kan hanya berusaha jadi anak baik, Gaar. – Suka – Balas

 

Hyuuga Neji

Image lu mah bad boy, Nar. Sampe kapanpun ga akan jadi anak baik. Cuih =))) – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Kamvret lo, Ji =D – Suka – Balas

 

xxxXXXxxx

 

“Naruuuu~ makan dulu, yuk? Mama sudah masak makanan kesukaan kamu, nih,” teriakan sang mama membuat Naruto langsung meninggalkan laptopnya di kasur dan berlari ke lantai bawah. Mengabaikan badannya yang sakit akibat dibanting sana-sini oleh Neji.

 

“Naru datang, ma~”

 

xxxXXXxxx

 

Namikaze Naruto

Gila, boleh juga tuh cewek. Tembak apa engga?

Wednesday  – Suka – Komentar – Bagikan

 

Anda, Uchiha Sai, dan 34 orang menyukai ini.

 

Lihat semua komentar—

 

Namikaze Naruto

Kamvret lo, Ji =D Friday – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Bentar lagi festival sekolah. – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

Ya terus? – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Kesempatan Naruto deketin Hinata tuh. Neji kan bakalan sibuk sama Shikamaru. #ngapain #ambigu – Suka – Balas

 

Rock Lee

JENIUS KOMEN DI ATAS. Mana si Naruto? Suruh siapin rencana itu. – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Kok gue baru tau Chouji jenius. – Suka – Balas

 

Rock Lee

EH IYA KOK AMBIGU KOMENAN LU JI. – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Gue tarik kata jeniusnya. – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Uchiha syalan =))) – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Lu aja otaknya eror, Lee. #guejuga #efeklaper – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Uchiha ganteng? Makasih, Ji. Uchiha emang ganteng! – Suka 1 – Balas

 

Inuzuka Kiba

Selagi Neji sibuk, Naruto mending beneran pedekate langsung aja. Kali aja si Hinata ikutan jatuh hati terus Neji menyerah. – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

UCHIHA BEDZAT! GANTENG DARI MANE COBAK :v – Suka – Balas

 

Aburame Shino

Narutonya ilang daritadi ga nongol. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Me hereeeeeeeeee eperibadi! Ide kalian temans, manstap sekaleh! OKE! Mulai senin gue bakal pedekate sama si Hinata~ – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Sukses kawans! – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

SIRIK LO TUKANG GUKGUK? YANG DJOMBLO DIEM AJA DEH :v – Suka 1 – Balas

 

Uchiha Sasuke

Semoga Neji ga mergokin lu lagi pegang-pegang adeknya, dobe. – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

UCHIHA TWINS KAMVRET =)) – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

Hanjir. Udah pegang-pegang baru pedekate. Nyawa lu banyak banget Nar kalo beneran iya. – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Persiapkan diri aja, Nar. – Suka – Balas

 

Aburame Shino

Kali aja Neji tanpa sadar punya mata-mata. – Suka – Balas

 

Rock Lee

Inget si Tenten tuh. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

OIYA! THANKS KAWANS. KALIAN LUAAAAAAAR BIASAH~ #tebarmenyan – Suka – Balas

 

(Dan yang lainnya hanya bisa muntah –sambil berdoa untuk kesuksesan sahabat mereka.)

 

xxxXXXxxx

 

Hari Senin akhirnya datang. Naruto sangat bersemangat menjalani rencananya untuk pedekate-in adiknya si Neji –sahabatnya. Ah, masa bodolah, pikirnya. Mau dibunuh Neji setelah ini, ia tidak akan peduli. Yang penting ia mencoba dulu untuk mencoba lebih dekat lagi pada gadis cantik bernama Hinata itu.

 

Naruto turun dari motor sport-nya kemudian celingukan. Kali saja pagi-pagi gini ia sudah bisa melihat paras ayu milik Hinata –adik Neji. Hal itu tentu saja akan jadi penyemangat untuknya menjalani semua kelas hari ini kan?

 

“Woi!” tepukan di bahunya membuat pemuda pirang tersebut menoleh dan mendapati dua sahabat sejak kecil –Sasuke dan Sai sedang menatapnya. Naruto tidak sadar jika mobil mereka sudah melewati gerbang tadi? Padahal rasanya Naruto selalu memelototi gerbang sampai seolah-olah gerbang itu menggigil ketakutan. Apa karena ia terlalu fokus mencari Hinata?

 

“Yo, Sas, Sai,” dan Naruto hanya membalas seperti itu.

 

Dua Uchiha kembar tersebut mengikuti kegiatan sahabatnya yang sedang celingak-celingukan itu. Alis mereka berdua bertaut dan saling tukar pandangan kemudian. Namun hanya mengangkat bahu dan bertanya lagi. “Btw, rencana lo apa hari ini, Nar?” Sai berucap seolah ikut menyuarakan rasa penasaran kembarannya.

 

Naruto melirik sekilas sahabat pucatnya kemudian mengangkat bahu. “Entahlah. Langsung deketin aja kalo Tenten ga di dekatnya.”

 

“Kenapa Tenten harus didekatnya?”

 

“Ya kali Neji nyuruh pacarnya untuk ngawasin adiknya yang cantik itu.”

 

“Segitunya lo mikir, dobe? Seinget gue Tenten anggota Osis juga deh.”

 

Naruto langsung terdiam. Sai di samping Sasuke ikutan bergeming. Pemuda emo itu hanya menautkan alis tak mengerti dengan respon sahabat dan kembarannya.

 

“Eh iya hanjir lo untung ngingetin gue. Atau mungkin cewek lu tuh, teme. Kali aja Neji sengaja nitipin Hinata ke dia. Jadi, gue minta tolong aja gitu sama lo buat jauh-jauhin Sakura dari si Hinata, okay?” ujar Naruto panjang lebar yang membuat kedua Uchiha itu hanya menghela napas.

 

Namun, karena ingin membantu sahabatnya juga, Sasuke pun mengiyakan. Juga diikuti Sai yang mungkin akan melakukan hal yang sama.

 

Lalu keduanya berlalu ke kelas mereka setelah Naruto menggumam ‘mungkin Hinata sudah di kelas’ yang sangat didengar oleh Uchiha kembar itu.

 

xxxXXXxxx

 

Istirahat sekolah sudah dimulai sejak beberapa menit yang lalu. Naruto yang berpikir bahwa setiap detik adalah kesempatan mendekati Hinata –terlebih Shikamaru sudah dipanggil untuk rapat Osis pun- langsung melesat ke kelas gadis bermata lavender tersebut. Para sahabat si pemuda pirang hanya geleng-geleng, namun sejujurnya mereka juga menyemangati Naruto.

 

Sasuke lalu ikut bangkit dan berjalan ke arah yang sama dengan Naruto tadi. Sai juga kemudian menyusul. Kebetulan kan, pacar mereka berada di kelas yang sama dengan Hinata. Sekalian mereka bisa lihat bagaimana sahabat mereka itu memulai pedekatenya. Tapi sepertinya tidak akan deh. Ah entahlah.

 

xxxXXXxxx

 

“Sakura-chaaan~ Inooo~ tungguuuu!” Naruto berteriak agar membuat dua gadis bubble-gum dan pirang berhenti dari acara berjalan mereka yang baru saja menjejakkan kaki beberapa langkah keluar dari kelas. Alis keduanya bertaut saat Naruto berlari cepat  ke arah keduanya.

 

“Eh, eh, apaan, nih?” Ino bertanya ketika Naruto hampir menabrak mereka. Namun untunglah pemuda itu berhenti tepat di depan Sakura juga Ino dan juga tepat—di depan pintu kelas dua gadis tersebut. Keduanya bisa melihat pacar-pacar mereka menyusul di belakang. “Ada apaan sih, lo, Nar?”

 

“Hinata-chan! Hinata-chan mana?” tanyanya masih sambil mengambil napas membuat Sakura dan Ino saling tukar pandang.

 

Tapi kemudian Sakura menjawab. “Tuh di dalem lagi nyatet. Kenapa?”

 

“Oke makasih!” Naruto tak mau repot-repot menjelaskan pada pacar sahabatnya. Ia langsung berniat untuk masuk ke kelas itu.

 

Namun ada tangan yang menarik kerah bajunya. “Eeeet, mau ngapain lo, Nar?” Sakura dan Ino menariknya untuk berhenti. Memberikan tatapan meminta penjelasan pada pemuda pirang itu. Tapi sebelum Naruto sempat membalas (walau maksud hati tak mau) Sasuke dan Sai sudah sampai lalu menarik tangan mereka berdua yang dipakai untuk menahan Naruto.

 

“Ke kantin yuk, yang,” Sasuke langsung membawa pacarnya –Sakura setelah sebelumnya memberikan kecupan di bibir gadis pink itu –dan isyarat agar Naruto segera masuk ke kelas di dekat mereka.

 

Sai pun melakukan hal yang sama. “Ino, darling, kita ke kantin aja yuk sekarang?”

 

Dua gadis itu melempar pandangan tanya pada kekasih masing-masing. Dahi mereka mengernyit saat mendengar suara pintu kelas yang tertutup dan Naruto sudah menghilang. Sebenarnya apa yang ingin dilakukan Naruto?

 

“Sai-kun, Naruto mau ngapain sih?” Ino mulai bertanya –sambil masih berjalan ke arah kantin.

 

“Mau pedekate sama Hinata.”

 

“Apa?” Sakura yang merespon. Ia lalu melihat ke arah pacarnya yang malah menautkan alis padanya. “Neji emang ngebiarin itu?”

 

Sasuke angkat bahu membalas pertanyaan kekasih cantiknya tersebut. “Udahlah. Ga usah mikirin Naruto dan –well Neji. Lagian Neji juga lagi rapat. Dan kamu…” Sasuke menjawil hidung Sakura. “… mending jangan ikut campur urusan mereka,” kemudian kembarannya Sai itu mengait lebih dekat pinggang pacarnya lalu mulai mendaratkan ciuman dari telinga ke leher Sakura.

 

Sakura yang terlena hanya mengangguk kemudian terus berjalan sambil masih menikmati cumbuan Sasuke.

 

Sai dan Ino hanya diam saja melihat interaksi dua insan di hadapan mereka itu. Sudah biasa. Sudah sangat biasa. Mungkin sebentar lagi mereka akan ikut-ikutan.

 

“Tapi serius deh, Sai-kun. Kalian ga kasihan sama Naruto kalau Neji sampe beneran motong anunya?”

 

Sai langsung tertawa dan memeluk pinggang pacarnya membuat langkah mereka terhenti. “Ga bakalan lah, darling. Neji ga sekejam itu, kok. Udahlah, kamu juga jangan terlalu mikirin mereka. Nanti muncul keriput di sini nih gimana?” Sai mengelus dahi yang ditutupi poni Ino. Kemudian mengecupnya sebelum ia mendaratkan kecupan lain di bibir gadisnya.

 

Well, kalau begitu, ya sudah,” Ino membalas sebelum bibirnya ditawan lagi oleh kembaran Sasuke. Dan selanjutnya mereka memperdalam ciuman itu tanpa peduli kalau siswa-siswi yang lain melihat mereka. Atau memikirkan kemungkinan para guru juga akan melihatnya. Mereka terlalu asik dalam dunia milik mereka sendiri.

 

xxxXXXxxx

 

Naruto berjalan pelan ke arah sosok gadis yang asik mencatat di bangkunya. Gadis itu serius sekali sampai-sampai tak menyadari kehadiran Naruto yang menuju ke arahnya. Dan semakin diperhatikan oleh Naruto, yang pemuda itu lihat hanyalah kecantikan luar biasa.

 

Dammit. Ke mana saja dia selama ini? Kenapa juga dia tidak melihat kecantikan yang dipancarkan adik sahabatnya itu? Ke mana dia selama sekolah di sini tidak menyadari bahwa ada malaikat Kami yang tertinggal dan tak bisa kembali yang akhirnya terjebak dalam persaudaraan dengan Neji?

 

Argh! Memikirkannya saja Naruto merasa bodoh sendiri.

 

Naruto akhirnya sampai di samping gadis yang masih fokus menulis itu. Pelan, pelan ia memperhatikan bagaimana tangan super mulus itu bergerak. Atau berusaha menemukan ekspresi lebih dari adik sahabatnya saat mencatat. Namun sepertinya hatinya sudah tak kuat. Naruto ingin sekali menyapa. Ia ingin mengobrol lebih dekat dengan sosok itu.

 

Naruto menyapa gadis tersebut dan duduk di depan Hinata yang langsung membuat gadis itu terlonjak. “Hai, Hinata-hime,” diiringi dengan seringai yang menurut semua mantan pacarnya itu seksi.

 

Hinata langsung menunduk lagi saat melihat teman kakaknya duduk di depannya. Ia dengan sangat pelan membalas sapaan itu. “H-hai juga, N-naruto-kun.”

 

Dan setelahnya keduanya terdiam. Tidak ada yang mau membuka percakapan. Naruto juga hanya memangku dagunya dengan telapak tangan terbuka namun matanya terus memperhatikan wajah Hinata.

 

Hinata yang merasa diperhatikan semakin menunduk. Membuat Naruto jadi susah untuk melihatnya. Cowok pirang itu kemudian memajukan tangannya untuk mengangkat wajah Hinata agar menatapnya.

 

“Jangan nunduk gitu, dong. Nanti aku ga bisa lihat kecantikan kamu, lagi.”

 

Naruto tersenyum—sangat oh-so-handosome bagi para mantannya dan berhasil membuat Hinata blushing. Sejujurnya, Hinata ingat kalau kakaknya, Neji, pernah bilang bahwa jangan pernah meladeni temannya yang bernama Naruto itu. Alasannya? Ya karena Naruto itu playboy and badboy. Begitu kata kakaknya.

 

Namun mau bagaimana lagi. Merona berarti itu merespon secara non-verbal kan?

 

“Aih, merona lagi. Kamu makin kelihatan cantiknya loh, Hime.”

 

Astaga. Boleh aku pingsan?, ringisnya dalam hati. Ini kenapa rasanya cowok di depannya itu tampan sekali? Bahkan melebihi kakaknya –menurut Hinata begitu. Hinata berusaha untuk menenangkan jantungnya yang berdebar tak karuan.

 

Naruto melemparkan smirk yang makin membuat Hinata jumpalitan.

 

“Kamu lagi sibuk, ya?”

 

Hinata ingin menuruti perkataan kakaknya. Tapi tidak sopan kan kalau ada yang bertanya tapi tak ia jawab? Sebenarnya bukan kali pertama ia melihat Naruto. Ia sudah beberapa kali melihatnya. Namun ya, itu. Kakaknya –Neji selalu membatasi pandangannya atau pergaulannya. Tapi dia tidak bohong kok kalau Naruto itu tampan! Atau dia tidak akan mengelak jika dibilang ia naksir –loh.

 

“Err… a-aku cuma l-lagi mencatat s-saja. Soalnya t-tadi keasikan d-dengerin penjelasan s-sensei sampai l-lupa mencatatnya,” Hinata jawab terbata. Sudah kebiasaan. Sulit untuk dihilangkan.

 

“Oh, gitu? Aku temenin gapapa, kan? Kali aja kamu kesepian butuh temen ngobrol.”

 

“M-makasih N-naruto-kun,” Hinata makin malu saat cowok itu semakin memandangnya. Kalau tatapan bisa menguliti, Hinata pasti sudah tak berkulit sekarang.

 

“Jangan berterima kasih. Siapapun pasti akan senang kok kalau disuruh nemenin gadis cantik kayak kamu.”

 

Naruto masih melemparkan senyum menggodanya. Hinata makin berdebar dan serius ia yakin ia sudah memerah sampai telinga. Namun sepertinya pemuda pirang itu tak mau berhenti sampai dia puas.

 

“Oh iya, pas nyatet. Jangan lupa catet namaku juga, ya?”

 

“Eh?” Hinata merasa bingung. “Emangnya k-kenapa?”

 

“Supaya setiap kamu buka bukunya lagi kamu akan ingat padaku.”

 

Astagaaa…

 

Hinata menunduk lagi. “N-naruto-kun bisa a-aja.”

 

“Bener kok. Soalnya aku takut kamu lupa.”

 

“T-tidak mungkin. K-kan, aku sudah tau nama N-naruton-kun.”

 

“Bukan itu. Aku takut kamu lupa tentang kenyataan kalau aku suka kamu.”

 

“Eh?” mamah, Hinata lagi ditembak kah ini? Cepet bangeeeet?, dalam hati Hinata menjerit. “N-naruto-kun b-bisa saja.”

 

“Aku serius kok.”

 

“B-baiklah.”

 

“Kamu tau ga perbedaan kamu sama lemon?”

 

“E-engga. Emang a-apa?”

 

“Kalau lemon itu asam. Kalau kamu… kok manis banget ya?”

 

“N-naruto-kun h-hentikan. Aku t-tidak bisa fokus m-mencatatnya.”

 

“Oh, baiklah. Tapi boleh aku bertanya?”

 

“T-tanya apa, N-naruto-kun?”

 

“Tanya jalan.”

 

“Eh? J-jalan?”

 

“Iya, jalan ke hati kamu ada, ga?”

 

Dan Hinata berusaha meyakinkan diri untuk tidak pingsan saat itu juga. Naruto hanya memberikan seringai yang makin membuat gadis lavender itu semakin berdebar.

 

Kami… kak Neji… tolong jantungku berdebar-debar gini…

 

Hari itu pun, Hinata merasa jantungnya sudah tak normal lagi.

 

xxxXXXxxx

 

Namikaze Naruto

Kalo liat rona di pipinya tadi serasa kepengen gigit tuh pipi deh.

Beberapa jam yang lalu – Suka – Komentar – Bagikan

 

Anda, Uchiha Sai, Uchiha Sasuke, dan 20 orang menyukai ini.

 

Uchiha Sai

Sukses tadi pedekatenya berarti? – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Tembak udah. – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

Tjie Naruto uhuk😄 – Suka 1 – Balas

 

Rock Lee

Tjie lancar tjie. – Suka 1 – Balas

 

Akimichi Chouji

Kalo udah jadian jangan lupa PJ aja ya! – Suka 10 – Balas

 

Haruno Sakura

Naruto, lo sukses bikin Hinata pingsan di sepanjang pelajaran berikutnya. – Suka 1 – Balas

 

Yamanaka Ino

Iya! Lo apain sahabat kita? – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Sukses banget Sai! – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Nyantai, teme. Baru sehari pdkt. Masa langsung tembak? – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Chouji mah ingetnya makan doang. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Eh? Beneran? Tapi dia ga apa-apa kan, Sakura-chan? Idiih, Ino, gue ga ngapa-ngapain kali. Orang kita cuma ngobrol doang. – Suka – Balas

 

Yamanaka Ino

Alah ga yakin. Kok Hinata bisa sampe merah banget kayak gitu? – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Gue gombalin. Wakakak. – Suka – Balas

 

Haruno Sakura

Dasar playboy-_- – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Kalo Hinata nerima gue, gue tobat deh gonta-ganti pacar! – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Alah dusta. – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Sependapat sama Sai. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Seriusan gueeeeee. Bukan seneng sobat lu mau tobat malah ga dipercaya. – Suka – Balas

 

Aburame Shino

Soalnya mereka kan udah kenal lo banget. Makanya mereka ragu. Hahaha. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Seriusan gueeeee. Ah ga seru ga ada yang percaya. – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Berani kasih apa lo kalo gue percaya? – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Iya berani bayar berapa? – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Ebuseh sama sahabat sendiri perhitungan amat. LAGIAN PERCAYA AJA PAKE DIBAYAR. EMANG KEPERCAYAAN KALIAN BEDUA PENTING APA. #paketoak – Suka – Balas

 

Rock Lee

Bukannya gamau percaya. Tapi gimana yaaaaa? – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Gue percaya kok, Nar. Kalo dikasih makanan. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

PENTING BANGET SOALNYAH KAN SEMUA RAHASIA LO ADA SAMA KITA~ YA GA MY TWIN? /colek Uchiha Sasuke/ – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

YOI SAI~ eh btw jijik ih jangan colek-colek. Normal gue, twin pea. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Sialan lu ayam =))) – Suka 5 – Balas

 

Inuzuka Kiba

Jiah Uchiha kembar ribut lagi. GUE PERCAYA KALO LO NEMBAK HINATA DI DEPAN NEJI! – Suka – Balas

 

Aburame Shino

Jeni— – Suka – Balas

 

Nara Shikamaru

JENIUS! – Suka – Balas

 

Akimichi Chouji

Eh Shino ga jadi komen? Lo sih, Shika, motong waktu dia buat komen aja. – Suka – Balas

 

Nara Shikamaru

EH serius gue dukung banget usulan Kiba. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

LO MAU GUE MATI HAH, SHIKAMARU KAMVRET? – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

SAI SAMA SASUKE JUGA! KALIAN SAHABAT MACAM APA SIH? SALAH GUE APA PUNYA SAHABAT KAYAK KALIAN? – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Harusnya lu bersyukur punya sahabat ganteng kayak kita. Jadinya lu ikutan diperhatiin deh. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

EH JENIUS BANGET KOMEN DI ATAS. Iya Nar, lu kenapa sih? Mau tobat aja harus ada yang percaya. Biarlah hanya Kami-sama yang percaya padamu. – Suka – Balas

 

Aburame Shino

Gue kok gagal paham. – Suka – Balas

 

Rock Lee

Sama. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

INTINYA GA PENTING KITA MAU PERCAYA NARUTO BENERAN MAU TOBAT APA KAGAK. AH. KALIAN SESUANU AH. – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Sai najis banget sumpah komenan lu ada ‘ah-ah’nya segala. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Idih kenapa juga gue harus bersyukur. Yang ada gue capek batin punya sahabat kek kalian. Udah sono kalian pacaran aja sama pacar kalian. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Oke deh. Kalo butuh advicebbm atau line aja yak? Bye sob. – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Kurang lebih sama kayak komen Sai. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

Dan gue waktunya pedekate sama Hinata-chan~ – Suka 20 – Balas

 

xxxXXXxxx

 

Hari-hari terus berlalu. Naruto juga semakin gencar mendekati Hinata di saat para Osis makin sibuk rapat karena festival sekolah makin dekat. Naruto tidak menyerah untuk membuat Hinata jatuh hati padanya. Ia tidak peduli tentang nasibnya jika Neji tahu. Setidaknya, Naruto benar-benar janji bahwa ia akan tobat kalau Hinata sampai menerimanya.

 

Ia juga berjanji pada mama-papanya untuk tidak jadi anak nakal lagi (masalah hentai lain lagi). Yang jelas, Naruto mau berubah kok. Demi yayang Hinata yang sudah membuatnya klepek-klepek itu.

 

Apalagi tak bisa Naruto pungkiri kalau ia suka iri melihat kemesraan yang tak tanggung-tanggung ditebarkan oleh dua sahabatnya –Sasuke dan Sai bersama pacar mereka. Sumfah. Dua anak itu tak peduli ada di manapun. Mungkin benar apa yang dikatakan Shikamaru. Uchiha adalah surganya hentai.

 

Ah, tidak. Itu tidak penting.

 

Naruto sudah semingguan lebih mendekati Hinata. Dan respon yang dia dapat (dan menurut pengalamannya) sepertinya Hinata memberi lampu hijau diam-diam. Ingat, Hinata suka merona kalau Naruto menggombalinya. Menurut Naruto itu respon non-verbal. Dan melihatnya saja, Naruto ingin sekali jejingkrakan tak jelas.

 

Hari ini ia berencana untuk mendekati Hinata lagi. Tapi tadi di kelasnya saat Naruto mengecek, gadis itu tak ada. Sakura dan Ino juga raib. Naruto berjalan pelan ke kantin berharap akan menemukan yang ia cari. Atau paling tidak bertemu Sakura atau Ino deh, kan jadi bisa bertanya pada mereka.

 

Namun saat melewati taman belakang, yang dilihatnya adalah sahabat emonya –Sasuke yang sedang asik dalam acara make-out dengan Sakura. Ah, lihat saja tuh tangan Sasuke yang bergerak di bawah rok gadis pink tersebut. Dan Sakura sendiri terlihat menikmatinya. Bibir mereka juga saling terkunci.

 

Oh Kami… kenapa di saat begini dirinya harus jomblo?

 

Argh! Sakura dihapus dari list untuk ditanyakan tentang keberadaan Hinata. Jadilah, Naruto pergi meninggalkan sepasang insan yang dimabuk cinta tersebut.

 

Kemudian saat akan sebentar lagi sampai di kantin. Berharap ada Ino di sana, sesaat melewati koridor ke arah kamar mandi yang sepi. Sekali lagi yang ia lihat adalah sahabatnya juga sedang make-out seperti pasangan sebelumnya. Dan sudah diyakini bahwa gadis yang mendesah di depan pemuda pucat itu ialah Ino. Bagaimana tidak jika tangan Sai juga bergerak-gerak di bawah, dan bibirnya menjelajahi leher gadis pirang itu?

 

Sekali lagi. Ino juga dihapus dari list tersebut.

 

Oh, Kami. Siapa yang harus Naruto tanyai soal keberadaan Hinata? Siapaaaaa?

 

Tapi kemudian Naruto ingat kalau Hinata suka baca buku. Perpustakaan. Iya. Dia harus ke sana. Sebelum mengecek ke perpustakaan, tak ada salahnya ke kantin dulu, kan? Maka dengan melaju kencang, pemuda pirang itu berusaha untuk menemukan tambatan hatinya.

 

xxxXXXxxx

 

Ternyata di kantin tidak ada. Berarti tujuan terakhirnya adalah perpustakaan.

 

Naruto berjalan penuh semangat ke arah perpustakaan sekolah. Mengabaikan sapaan adik-adik atau kakak-kakak kelasnya. Yang ia perlu temui sekarang ini hanya Hinata. Hyuuga Hinata seorang.

 

Iya juga tidak minta maaf ketika dengan sengaja ia menabrak orang lain. Habis sedang terburu sih. Naruto sedang merasa begitu rindu pada Hinata. Jadi ia tak peduli pada hal lain.

 

Naruto membuka pintu perpustakaan agak keras sampai librarian di sana melotot kesal padanya. Naruto hanya nyengir kemudian berlalu mencari Hinata.

 

Deret demi deret rak Naruto lewati. Berharap menemukan Hinata karena di arena baca yang terdapat meja dan kursi bahkan komputer Hinata tak ada. Dari koridor buku pelajaran sampai ensiklopedia. Hinata tak ditemukan juga.

 

Namun ketika melewati bagian bacaan ringan semacam novel (yang kebetulan ada di bagian pojok) bisa Naruto lihat Hinata sedang duduk bersandar dengan di tangannya adalah sebuah novel yang terbuka. Namun pemiliknya malah terkantuk –atau bahkan sudah tertidur.

 

Naruto berjalan mendekat kemudian berjongkok di depan Hinata saat sampai. Ia memperhatikan setiap lekuk wajah cantik itu. Tak mau melewatkan celah sedikitpun. Tangannya secara refleks terangkat dan menyampirkan poni gadis lavender yang terlihat tampak nyaman.

 

Pemuda pirang itu juga tanpa sadar memajukan wajahnya untuk mengecup dahi Hinata sebelum berpindah duduk ke samping gadis itu, memberikan bahunya sebagai sandaran agar Hinata tidur lebih nyaman. Satu tangannya menggenggam tangan Hinata. Berusaha mematri betapa lembut kulit tambatan hatinya dalam otak yang sekarang terus berpikir; haruskah dia menembak Hinata sekarang?

 

Hinata yang sepertinya merasakan kehadiran seseorang perlahan membuka mata dan terkejut ketika menyadari dirinya bersandar pada orang lain. Hinata kaget ketika melihat siapa orang itu.

 

“N-naruto-kun?”

 

Naruto yang merasa dirinya dipanggil menoleh dan tersenyum –ganteng- kepada gadis pujaan hatinya. “Oh, hai, Hinata-chan. Sudah bangun?”

 

Hinata mengangguk. Bertanya-tanya apa yang sudah terjadi? Dia masih virgin, kan? Eh, bukan. tidak baik berpikir begitu, ia membatin.

 

Hinata kemudian –dengan amat perlahan menatap Naruto. “N-naruto-kun sejak k-kapan di sini?” Hinata benar-benar berdoa untuk kesuciannya.

 

“Baru kok. Karena kulihat kau tertidur. Pasti ga nyaman deh posisinya seperti itu. Jadi kupindahkan saja ke bahuku.”

 

“T-terima kasih, N-naruto-kun.”

 

“Sama-sama, cantik. Btw kok sendirian di sini?”

 

“I-iya. Tadi S-sakura-chan dan I-ino-chan sudah pergi duluan dengan Uchiha-san. J-jadi aku sendirian.”

 

“Hu-uh. Mereka pacaran terus. Ninggalin kita –sahabatnya gitu aja.”

 

Hinata hanya tersenyum, sedikit mengiyakan juga sebenarnya.

 

“Kalo gitu kita kayak mereka aja gimana?”

 

“EH?” dan Hinata langsung terkaget. Ia memandang sosok di hadapannya tak percaya. Ini… dia ditembak lagi?

 

Tidak. Hinata tidak mau menolak lagi. Menolak tentang perasaannya yang memang menyukai Naruto. Dan Hinata bukanlah orang yang sepolos itu tentang hubungan seperti ini. Memiliki empat sahabat yang jauh dari kata itu –sekalipun Neji selalu membatasi pergaulannya, tetap saja. Cewek itu kan kadang suka gosip. Hinata sangat mengerti. Sedikitnya ia paham kok… ini Naruto benar-benar menembaknya lagi.

 

Iya, dia yakin.

 

“Iya. Kita kayak mereka. Aku, kamu, pacaran gitu. Mau, ga?” Naruto menjelaskan menjawab respon ‘EH’nya Hinata. Gadis lavender itu mengerjap lagi. Terus mengerjap sebelum menunduk dengan wajah memerah.

 

Naruto terus memperhatikan dengan sangat teliti. Menanti jawaban dari gadis pujaan di depannya. Semoga. Semoga diterima. Naruto beneran bakal tobat maaak.

 

“I-iya. Aku m-mau, Naruto-kun.”

 

BINGOOOOO! Puja kerang ajaib. Homina-homina. Kok, tunggu. Tidak nyambung. Yang jelas Naruto senang, horeee! Dia diterima sama gadis cantik bak malaikat kesasar di bumi ini, horeee! Ah, Neji urusan nanti. Yang jelas sekarang itu saatnya—

 

GREP!

 

“Eh-“

 

CUP!

 

“-mmph!” –memeluk dan mencium pacar barunya.

 

Hinata yang mendapat serangan mendadak langsung kaku dan tak tahu harus berbuat apa. Namun mengikuti instingnya, Hinata memejamkan matanya sebelum membalas pelukan serta ciuman Naruto.

 

Naruto yang sekali lagi mendapat lampu hijau, mulai menekan Hinata agak ke tembok untuk memberikan sentuhan lebih. Ciumannya tadi ia lepas untuk melihat ekspresi Hinata yang hanya berisi keimutan saja. Naruto pun menurunkan jelajahannya ke arah leher Hinata dan memberikan satu-dua tanda di sana.

 

“T-tunggu, Naru—nghh!” Hinata terlambat untuk tak meminta kissmark. Sudah terlanjur tercetak. Mati saja dia kalau Neji tahu dan bertanya. Ha ha. Kemungkinan terjadinya pembantaian adalah pada pacarnya. Kalau Hinata paling dikurung di rumah. Lengkap sudah kisah cintanya.

 

Namun Hinata tak mau juga berpikir lebih. Ia menikmati apa yang Naruto lakukan. Ah. Dia memang menyukai cowok pirang ini, kan?

 

“Mmhh, ngghh…” Hinata memberikan desahan saat dirasa ada tangan Naruto yang mengelus pahanya. Juga tangan lain Naruto yang menekan-nekan dadanya. Ah. Ini perpustakaan, Naruto-kuuun! Eh? Kalau bukan berarti aku mau begini, dong? Argh, entahlah, Hinata membatin dalam rangsangan yang diberikan Naruto.

 

Dan saat asik berpikir ingin membalas. Sebuah suara mengejutkan mereka.

 

“Ehem, maaf mengganggu anak-anak. Bel sudah berbunyi,” disertai tarikan pada Naruto karena Hinata merasa Naruto menjauh darinya. Hinata langsung mendongak dan melihat Kakashi-sensei sedang menatap mereka.

 

Naruto yang kesenangannya diganggu protes pada gurunya itu. “Sensei ganggu—“

 

“Sudah bel, Namikaze-san. Sebaiknya kalian kembali ke kelas. Hyuuga-san juga. Sebelum itu, rapikan penampilan kalian.”

 

Selesai berucap kemudian, Kakashi hanya diri berdiam menunggu dua muridnya itu pergi. Naruto dan Hinata menuruti sensei mereka itu –merapikan diri. Dalam hati Naruto bersyukur karena yang menemukan mereka adalah Kakashi-sensei. Coba yang lain? Bisa habis kena hukuman mereka (jangan tanya kenapa Kakashi tidak memberikan hukuman. Ah, jangan conton guru ini).

 

Setelahnya, Naruto menarik Hinata sesudah pamit pada gurunya itu. Dan dibalas teriakan.

 

“Naruto jangan berkeliaran lagi.”

 

Yang juga Naruto balas. “Tidak janji sensei.”

 

Lalu menghilang ke arah atap sekolah. Meninggalkan Hinata yang semakin berpikir –sudah benarkah dirinya?

 

Tapi setidaknya… ia bahagia. Ya, ia bahagia.

 

xxxXXXxxx

 

Namikaze Naruto

is in relationship with Hyuuga Hinata.

Beberapa jam yang lalu – Suka – Komentar – Bagikan

Uchiha Sai, Uchiha Sasuke, dan 100 orang menyukai ini.

 

Lihat semua komentar—

 

Uchiha Sai

Tjie selamat tjie. Peje bisa kali ah. Mana aja yang penting enak tapi harus kualitas—BINTANG LIMA! – Suka 10 – Balas

 

Akimichi Chouji

Setuju sama Sai! – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Gue ga minta apa-apa. Bayarin tiket konser BigBang buat gue sama Sakura aja #kok – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

EH GUE JUGA MAU KALI SAS. GA JADI MAKANAN BINTANG LIMA DEH. SAMA KEK SASKE AJA GUE, NAAAR. BUAT INO JUGA YAH. – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

JANGAN IKUTAN KEK LU. CARI HIBURAN SENDIRI SONO. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

SESUKA GUEEE~ – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

Selamat, bro! Traktir di kantin aja gapapa. – Suka – Balas

 

Inuzuka Kiba

Uchiha kembar pea. Kok jadi K-pop? – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

SUKA-SUKA SAYA MBAH. – Suka 1 – Balas

 

Namikaze Naruto

Makasih yang ngucapin selamat, sobats. Buat Uchiha kembar… LO MAU BIKIN GUE BANGKRUT HAH? BELOM SEHARI GUE JADIAN SAMA HINATA LO PADA UDAH MINTA TIKET EMPAT BIJI. UDAH GITU GUE YAKIN LU KAGAK BAKAL PUAS SAMA TIKET YANG MURAH. PASTI NGAMBIL VVIP. RAMPOK BANK SONO RAMPOK. JANGAN RAMPOK TABUNGAN GUE #emosi #capek #makan – Suka – Balas

 

Uchiha Sasuke

Pelit ah pelit. Bilang Neji, nih. – Suka – Balas

 

Namikaze Naruto

You. Wouldn’t. Dare. Sas. – Suka – Balas

 

Uchiha Sai

Why not~?

 

Hyuuga Neji

Tunggu gue depan gerbang sekolah, Nar. Kabur. Lo mati. – Suka 20 – Balas

 

Uchiha Sai

Ups. Kayaknya gajadi deh ngadu ke Neji-nya. Udah nongol tuh. – Suka 1 – Balas

 

xxxXXXxx

 

Tangan Neji bergetar melihat news yang muncul di berandanya. Anak satu itu… berani-beraninya dia…

 

Setelah mengetik sederet komenan. Tangan Neji makin mencengkeram ponselnya erat sampai—

 

Crack!

 

Dan bunyi patahan ponsel berhasil membuat Tenten yang ada di dekatnya melirik ke arah pacarnya. Shikamaru dan Temari pun melakukan hal yang sama.

 

Namun Tenten kemudian bertanya. “Kamu kenapa, Neji-kun?”

 

“Naruto…” Neji bergumam pelan.

 

Tenten menautkan alisnya. “Apa? Aku ga denger.”

 

“Naruto… ingatkan aku untuk membunuh Naruto setelah ini, Ten. Aku. Serius.”

 

“Eh?”

 

Dan Tenten hanya saling bertukar pandang pada Shikamaru juga Temari. Namun dalam hati ia berdoa semoga—semoga Naruto baik-baik saja setelah ini.

 

xxxXXXxxx

 

TAMAT

 

xxxXXXxxx

 

Author’s Note :

Jadi, inilah lanjutannya. Terima kasih untuk yang komen.

 

Regards,

Yumi

 

xxxXXXxxx

 

Ekstra

 

xxxXXXxxx

 

Di rumah, saat Neji menginterogasi Hinata setelah ‘membunuh’ Naruto –lagi.

 

“Kan kakak sudah bilang jangan ladeni Naruto! Kok kamu malah pacaran sama dia?” Neji bertanya entah sudah berapa kali setelah nyerocos tanpa henti pada Hinata.

 

Hinata yang ditanya hanya menunduk memainkan jarinya. Ia takut-takut menatap kakaknya itu. “H-habis… aku s-suka dia, k-kak.”

 

“Halah. Kamu tau kan dia playboy?”

 

“T-tapi kan dia t-teman kakak. L-lagipula dia j-janji bakal tobat k-kok kalau a-aku nerima dia, k-kak.”

 

“Dan kamu percaya? Kamu ga kenal dia, Hinata.”

 

“Tapi kan kak Neji kenal.”

 

“Ya tapi—“

 

“Kami saling suka k-kok. Jadi aku ga dipaksa s-sama sekali dalam h-hal ini.”

 

“Hinata, kakak ngerti tapi—“

 

Please?” Hinata memohon memasang tampan yang yakin banget Neji pasti kalah.

 

Karena setelahnya Neji bilang—“Oke. Tapi! Kalau dia nyakitin kamu, bilang ke kakak! Ngerti, ga?!”

 

Hinata tersenyum bling-bling membuat Neji makin lemah. “Baik, kak. Kak Neji emang baik!” dan setelah itu, gadis lavender itu meninggalkan Neji yang mulai dipenuhi banyak pertanyaan lagi.

 

“T-tunggu Hinata! Kalian belum ngapa-ngapain, kan? Hinataaaaaaaa?”

 

Namun suara kaki Hinata semakin menjauh.

 

“HI~NA~TA~!!!”

 

Dan Neji pelan-pelan menangis. Kemudian… headbang sendiri memikirkan kenyataan bahwa adiknya sudahlah tak sepolos yang ia pikir –lagi.

 

xxxXXXxxx

 

Beneran Tamat

 

xxxXXXxxx

 

My Lirow's Mind~

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s